Dua Bulan Dua Hari untuk Dua Jam



Alhamdulillah!
Setelah dua bulan dua hari mempersiapkan penampilan prosesi khotmil Qur’an, terhitung sejak 18 Februari sampai 20 April, akhirnya 21 April tepat pukul 19:00 kami perform. Prosesi khotmil Qur’anberlangsung khidmat. hampir nggak ada kendala berarti. 


Beberapa hari yang lalu, udah lama banget, gue ngajakin Uci buat main ke pondok. Dan waktu yang kita pilih bertepatan dengan hari H khotmil Qur’an. Sengaja aja sih biar lebih keraza haha.
Singkat cerita sekitar jam tiga sore, tanggal 21 April, gue jemput Uci di wisma Randik. Itu kali pertama gue ke wisma Randik. Rada-rada nyasar dikit, soalnya direction yang dikasih Uci agak error (halah ngeles). Gue berangkat lewat Jalan Kusumanegara, trus langsung ke Jalan Timoho dekat UIN. Pas pergi jemputnya lancar-lancar aja. Nah pas pulangnya nyasar-nyasar kemana-mana. Nggak tau kenapa gue nggak ngikut jalan pas gue berangkat aja, niatnya sih biar cepet eh ternyata malah nyasar. Salah satu dugaan gue kenapa gue nyasar adalah, Uci cerita terus, panjang kali lebar kali tinggi. Huh! Hehe udah lama banget nggak denger Uci cerita sih.
Dengan agak memeras ingatan gue berhasil mengingat jalan pulang.
Sampai di pondok, semua udah rieuweh, ngantri  mandi lah, nyetrika kostum lah, make up lah, dan lain-lain deh. Gue juga ikut rieuweh. Sementara, karena gue nggak bawa Uci naik panggung, gue titipin dia sama keluarga gue yang dateng.
Jam enam seperempat, semua khotimat ( jus amma bil hifdzi, 30 juz binadzri, 10 juz bilhifdzi dan 30 juz bilhifdzi) sudah berkumpul di depan mushala barat dan siap untuk diberangakatkan ke tempat acara berlangsung (di pondok pusat sekitar ½ kilometer). Jalan kaki rame-rame ke pusat. Ternyata sepanjang jalan itu rame banget, banyak stan-stan, kopontren, almunawwir.com, SMK, dan lain-lain deh.
Pukul tujuh tepat acara dimulai. Ketika mbak hostnya bilang: “Khotimat memasuki majelis Khotmil Qur’an”. Dengan iringan hadroh dan shalawat, kami pun memasuki panggung. Singkat cerita kita semua udah duduk dipanggung. Pembacaan ayat suci Al Qur’an dimulai oleh khotimat juz ama pas mbak hostnya bilang: “Pembacaan surah At Takatsur sampai dengan Al Lahab oleh khotimat juz amma bilhifdzi.”
Kondisi panggung sangat berbeda dengan kondisi pas latihan. Pas latihan kita selalu berlatih di ruangan tertutup, otomatis suara kami pun terdengar keras, sedangkan panggung kami ada di lapangan dan tempat terbuka, jadi pecah deh suara kami. Nah, untuk memaksimalkan suara, gue pun baca dengan amat sangat bersemangatnya. Tapi, pas udah sampe surah Al Kafirun, suara gue tiba-tiba ilang. Eugh!
Selanjutnya adalah pembacaan surah Al Hasyr ayat 18-24 oleh khotimat binadzri, kemudian pembacaan surah Al An’am ayat 160-165 oleh khotimat bilhifdzi 10 juz dan terakhir ditutup oleh pembacaan surah Al Qiyamah oleh khotimat bilhifdzi 30 juz. It takes time 45 minutes, dan dengan posisi duduk tahyat akhir.
Udah selesai tuh baca semua khotimat, masih ada do’a khotmil Qur’an. Kaki kiri gue kram coy. Udah gue coba buat gerak-gerakin, bisa sih tapi nggak kerasa apa-apa. Mampus deh gue kalo nggak bisa berdiri lagi. Detik-detik terakhir pembacaan do’a kaki gue masih belum normal. Dan waktunya gue harus berdiri pun tiba, susah payah gue berdiri, rok gue agak nyakngkut, pokoknya nggak sukses banget deh. kaki gue berasa nyeri banget, tapi alhamdulillah banget tau gue bisa berdiri. Ternyata Imun, yang duduk disamping gue, malah hampir jatuh lagi pas mau berdiri. Reflek gue ketawa karena ngerasa, ternyata bukan Cuma gue yang kram kakinya. Lama gue ketawa, Imun juga. Akhirnya gue Cuma senyam-senyum aje inget Imun. Bwakakaka (ketawa lepasnya sekarang aja deh).
Pas gue lihat kedepan, ternyata ada satu orang yang masih duduk pas semua udah berdiri. Lagi, ternyata bukan Cuma kaki gue yang kram. Eugh!
Selanjutnya prosesi pengalungan samir oleh Ibunda H. Ida Zainal kepada khotimat 30 juz bilhifdzi, perwakilan 10 jus binadzri, perwakilan 30 juz binadzri, dan perwakilan jus amma bilhifdzi. Selesai. Kami pun turun dari panggung dengan diiringi hadroh dan shalawat.
Gue bingung deh, kemana Uci tadi. Karena gue nggak bawa hape dan nggak hapal no hape Uci, gue putusin buat pulang aja. Ntar juga dia bakal pulang sendiri. eh ternyata dia udah di pondok duluan. Yaudah deh. selanjutnya kita foto-foto. Dan ini fotonya:


Udah sih gitu doang setelah dua bulan dua hari latihan. 

NB: Bilhifdzi khatam dengan hafal. Hafal Al Qur'an. 
Siska Setiawati. Encis. Kelas VII SMP Mulanta Jogja.
Harusnya Imun di tengah
Ucay Markucay: kanan gue
Dari kiri: Imun, Mbak Ipeh, Teteh, Encis, Nisa
Dari kiri: Imun, Adul, Nisa
Sumpah bukan gue yang diwisuda
Maruko's styleeee :D
Ucay Markucay and I

Komentar

  1. untng dak ngajak apis, tambah rieuweh bakal ny

    BalasHapus
    Balasan
    1. mak kucing ilang dalam tumpukan iwak, sek betine galek situ isinye

      Hapus

Posting Komentar