Embak (family eps 2)

Pas gue lahir dan mulai bisa mengingat yang gue inget mbak gue yang pertama, Siti Fatimah, ini udah punya suami dan dua anak. Anaknya yang pertama Reza Baharizki dengan panggilan karab Ari. Lahir sekitar dua tahun setelah Mas Bagus lahir ialah tahun 1989, kalo nggak salah. Anak keduanya Purnama Syaiful Idham lahir setahun sebelum kelahiran gue 1994. Yap mereka berdua lebih tua dari gue, tantenya.
Mas Rusli, suami mbak Atim, kakak ipar gue. Orang betawi asli. Nah gimana mereka bisa ketemu itu misteri buat gue. Soalnya mbak belum pernah berkisah−seenggaknya ke gue−tentang kisah cintanya. Dan, gue belum lahir waktu itu. Yang jelas gue yakin sih kalo mereka pasti jodoh.
Tinggi, putih, kumis tebel, firstly lo bakal ngira pak Raden deh hehe. Tegas, dan disiplin. Iyalah seorang kepala keluarga emang harus begitu, selain itu beliau juga adalah kepala sekolah dasar−pas gue masih SD−sampe sekarang. Dulu, kakak-kakak kelas dan bahkan temen gue beranggapan bahwa kakak ipar gue yang satu ini guru killer. Gile masih SD coy udah kenal guru killer. Tapi emang sih, mungkin saking tegas dan disiplinnya kali ya jadi keliatan kayak sering marah gitu, mana wajahnya juga mendukung gituh hehe.
Mbak Atim Cuma menamatkan sekolahnya sampe SMP deh kalo nggak salah. Ceritanya dulu waktu beliau mau ngelanjut SMA keburu diajak pindah ke Sumatera. Waktu itu orang tua kita ikut program transmigrasi. Dan di tempat yang baru nggak ada SMA, ada sih tapi jauuuuuuh banget dan aksesnya susaaaah banget. And, yah mungkin bukan rejeki embak lah ya. Tapi jangan kira embak gue yang satu ini bodoh ya. Beliau ini pintar, apalagi soal masak memasak diantara masakan nyokap dan mbak-mbak yang lain masakan embak yang paling favorit. Nggak salah deh kalo sekarang punya bisnis warung makan.
Oiya nggak kalah sama suaminya embak juga sangat tegas. Dalam mendidik anak-anaknya beliau nggak pernah memanjakan. Semua diajari untuk mandiri. Tapi yah, dasar anak-anaknya pada bandel. Hih.
Ponakan pertama gue bahkan lahir sebelum gue lahir−epic banget kan−, lancang banget nggak tuh. Ari sekarang udah menikah, untungnya dia belum punya anak jadi belum ada yang manggil gue ‘mbah’. Hih. Ari ini dulunya nakal banget. Kayaknya nggak etis malah kalo gue ceritain disini. Masa lalunya kelam banget lah. Alhamdulillah sekarang dia udah taubat, mungkin karena udah punya istri juga ya. Dia bahkan lebih dulu nikah daripada omnya−Mas Bagus− dan tantenya−gue−sekali lagi dia lancang banget. Hih.
Anak kedua embak seumuran sama gue, setahun lebih dulu lahir−lancang juga nih− dari pada gue. Purnama Syaiful Idham. Biasa dipanggil Ipung, yak secara bokapnya orang betawi gitu. Yang kekeuh manggil Syaiful yah bokap gue, karena kalo nggak salah itu nama yang ngasih bokap gue. Meskipun dia tergolong nakal, tapi nggak senakal abangnya lah. Dari kecil sampe kelas tiga SMP kita selalu bareng. Yah dua keponakan yang sepantar sama gue cowok semua. Yadeh jadinya gue yang ngintil kemana mereka main bareng temen-temen cowok mereka. Setelah lulus SMP gue beruntung keterima di Smanda Sekayu. Ipung ini nggak beruntung, dia daftar di Smansa Sekayu tapi nggak lulus. Akhirnya sesuai saran bokap gue, dia di masukin di salah satu ponpes di Tangerang. Nah nggak tau deh kehidupan dia di sekolahnya gimana. Jarang smsan soalnya dia juga nggak dibolehin bawa hp. Ketemu palingan setahun sekali pas lebaran. Tapi gue liat-liat kok nggak kelihatan pencintraan santrinya ya? –“
Harusnya sih Ipung itu satu angkatan diatas gue, tapi pas kelas lima SD dia nggak dinaikin−kepala sekolahnya bokapnya sih−dengan alasan terlalu muda. akhirnya malah jadi seangkatan kan sama gue. Sekarang dia juga kuliah di Jogja, di Amikom. Tadinya sih dia tinggal di komplek L−disamping komplek Q− tapi dia nggak betah, katanya terlalu jauh akses ke kampusnya. Sekarang sih ngekos di sekitaran kampus Amikom.
Eits anaknya embak itu nggak Cuma dua kok, ada empat. Anak ketiganya Adinda Fatimatuzahro. Nianak hobinya nangis, nggak tau juga ya mungkin dia Cuma belum nemu hobi yang lebih bagus dan yang sesuai sama bakat dia jerit-jerit. Menurut gue kenapa nggak nianak hobi nyanyi rock gitu, kan lebih keren. Salah satu penyebab atau yang sering banget bikin dia nangis ya, gue. Dinda ini lahir tahun 2002, yap gue masih kelas dua SD. Masih kecil kan. Tadinya sayang bener gue punya ponakan kecil. Tapi lama-lama nianak makin gede makin bandel aje, ngeyelan. Jadi deh gue sama dia udah kayak kucing sama tikus. Kalo ngumpul pertamanya becandaan, ketawa-ketawa, lama-lama pasti deh adanya yang nangis yang pasti bukan gue lah.
Nih ya kalo Dinda udah nangis, bisa sampe dua jam dan temponya tetep sama dari awal sampe berakhir dia nangis. Kurang tau deh berapa oktaf, yang jelas sangat memekakkan telinga. Kalo dia nangis mending ditinggal pergi aja jangan dirayu, atau gendang telinga lo bakal pecah men. Dan hal yang bikin dia nangis ini sepele banget. Bisa nangis tiga kali sehari, tuh udah kayak makan aja kan.
But dibalik kenakalan dan kecengengannya, Dinda ini cerdas. Waktu gue masih SMA dia udah SD kelas satu. Dan setiap gue pulang dia selalu nanya “Te, tante rangking dak?” “Aku rangking satu loh.” Ya Allah sombong bener rangking satu doang. Dulu waktu SD juga gue rangking satu terus woi.
Bungsunya embak sekarang masih kelas satu SD. Muhammad Fadhli Ridho, atau biasa dipanggil Ndo. Lahir pas gue masih SMP kelas satu, kalo nggak salah. Waktu Dinda masih bayi kan gue juga masih SD kelas dua tuh, masih terlalu kecil dan belum bisa ngasuh dengan  baik. Nah pas Ndo yang masih bayi, bisa dibilang gue ini adalah baby sitternya. Tiap pagi abis pulang subuhan di masjid gue langsung ke rumahnya. Liat apa dia udah bangun atau masih tidur, seenggaknya kalo dia masih tidur gue bisa lanjut tidur disampingnya. Soalnya kalo gue di rumah kagak bakal boleh tidur lagi, padahal kan ngantuk banget ya. Trus kalo dia udah bangun, udah cakep dimandiin, langsung gue bawa pulang ke rumah. Rumah gue sama rumah Embak Cuma sekitar 10 m jaraknya. Kalo abis mandi kan wangi tuh, sayangnya wanginya itu nggak sepanjang hari coy, apalagi kalo dia pilek. Nah kalo udah abis wanginya gue balikin ke rumahnya. Waktunya buat dia sarapan. Gitu terus, oh iya itu waktu liburan ramadhan ya.
Kalo lagi aktif sekolah, palingan gue nyamperin ‘pacar’ gue ini pas pulang sekolah. Dan apes kalo dia lagi tidur siang. Pulang dengan kecewa. Kalo udah gini gue nyamperin lagi pas udah sore. Udah abis dimandiin sore, wangi coy. Tinggal gue timang-timang biasanya sih dia langsung tidur. Du du duh. Dan kepuasan tersendiri bisa ‘nidurin’ ‘pacar’ gue ini.
Pernah nih ya, gue ditinggal sendirian sama Ndo di rumah. Waktu itu umurnya baru tiga bulan. Masih rawan banget kan. Dan gue juga masih SMP belum ngerti-ngerti banget. Dan dia tiba-tiba ngompol di kasur. Duh, gue belum pernah lagi ngegantiin popok bayi. Langsung aja gue neriakin Embak. Dia juga teriak dari rumahnya, katanya gue aja yang ngegantiin. Mana bisa? Akhirnya setelah mikir agak lama, gue beraniin buat ngegantiin popoknya. Yang susah itu ngangkat kedua kakinya. Dengan berbekal pengetahuan−suka merhatiin cara embak gantiin popok− gue berhasil dong ngegantiin popoknya Ndo. *senyum bangga*
Tapi kemanisan Ndo nggak bertahan lama juga. Lama kelamaan dia jadi nyebelin. Nggak bisa lepas dari nyokapnya. Kalo maen ke rumah gue ya, trus ibunya nyelinap pulang. Pas dia udah sadar ibunya nggak ada dia bakal langsung teriak “Ibuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuk.” Ah udah apal deh.
Pokoknya kalo mau gue ceritain semua kenangan gue sama ‘pacar’ gue ini, bisa mretelin jari tangan eke.
Sekarangnya Ndo udah kelas satu SD. Terakhir ketemu, pas kemaren dia−sama nyokapnya−njengukin gue ke sini.
Jadi begitulah kira-kira gambaran−sangat kecil−tentang keluarga Embak−mbak Atim. Sumpah itu semua belum sedikit aja ngegambarin secara penuh nggak cukup coy.
Ceita ini bersambung ya...
Photos:

Komentar