Endless Love [family episode 3]

Mbak gue yang nomor dua ini nggak diragukan kecantikannya. And nggak tau kenapa setiap liat dia tuh kayak liat Titi DJ. Begitu pun sebaliknya.
Dulu Mbak Us, Uswatun Hasanah lengkapnya,menempuh Sekolah Pendidikan Guru (SPG) di Bayuwangi. Disana tinggal bareng mbak dari pihak nyokap. Selesai sekolah disana nyusul deh ke Sumatera.
Entah apa yang terjadi selanjutnya. Yang jelas pas nyokap melahirkan gue mbak us juga sedang menimang bayi cowok mungil berumur tiga bulan. Yap salah satu keponakan gue yang lancang lahir ngeduluin gue.
Namanya Kenny. Kenny Maranaik Junior Harahap. Papanya keturunas batak blasteran tionghoa. Namanya Parlindungan Harahap yang akrab dipanggil Philip. Kayak merk lampu. Iya. Dulu, beberpa kali gue mergokin kakak ipar gue ini ngobrol make bahasa mandarin sama ibunya.
Dan mbak Us ini mengajar di SD yang sama dengan SD yang dikepalai oleh  kakak ipar sulung gue (baca family episode 2).
Sebelum gue masuk Sd mbak Us hamil lagi. Tiap hari kerjaan gue dan Kenny Cuma berdebat tentang siapa yang akan jadi kakak dari sang bayi. Agregatnya sih keponakan gue dan adik kadung Kenny. Tapi yah namanya juga anak kecil. Belum ngerti.
Adik Kenny akhirnya lahir. Cowok lagi dan diberi nama Irfan Wijaya Harahap. Ganteng, lebih ganteng dari abangnya.
Dulu Kenny selalu dibelii mainan bagus.  Sedangkan gue Cuma minjem dari dia. Ah nggak jadi masalah besar sih selama gue masih bisa minjem. Hehe.
Suatu saat Kenny dibeliin sepeda. Tapi Kenny nggak bisa naikinnya. Gue bisa. Alhasil gue deh yang bersenang-senang make sepeda barunya. Nyiahahaha.
Bukannya ngeremehin atau ngejek tapi kenyataannya gue lebih pinter daripada Kenny. Buktinya dia pernah nggak naik kelas sedangkan gue selalu juara kelas.
Sama kayak abangnya Irfan juga nggak bisa naik sepeda. Gue lupa sampe kelas berapa akhirnya mamanya beliin dia sepeda dan maksa dia supaya belajar naikin sepeda. Dan mbak Us itu lumayan keras kalo ngedidik anak, tapi lumayan ngemanjain anak-anaknya juga sih. Buktinya dulu kalo ngejarin kenny selalu sampe ngotot dan marah-marah gitu, karena kennynya lemot sih. Gue sih Cuma ngikik aja liat Kenny kena marah. Di SD juga mbak Us jadi guru kita (gue & Kenny).
Pas Keny kelas lima, gue kelas enem. Mereka sekeluarga harus pindah ke Sekayu karena kakak ipar gue dapet profesi baru yang mengharuskannya stay di Sekayu. DPR. Kadang gue main ke Sekayu kalo libur semester.
Nggak lama di Sekayu mbak Us hamil lagi anak ketiga yang ternyata perempuan. Sesuai harapan. Dinamai Tyuri Ayu Nindita.
Kalo nggak salah waktu itu gue kelas satu SMP. Pas banget akikahannya Nindi gue mengalami kecelakaan motor yang mengakibatkan tulang hasta kiri gue patah. Nindi lahir 11 Juli, gue kecelakaan 19 Agustus, tahun 2007.
Tadinya setelah lulus SMP gue mau diekspor ke Jawa ke Jogja buat dipondokin. Sebenernya sih rencana itu udah ada sejak gue lulus SD tapi waktu itu gue masih terlalu belia. Orang tua masih sayang ngelepasin gue buat merantau jauh. Akhirnya pas SMA pun gue nggak jadi diekspor. Faktor utamanya adalah biaya.
Waktu itu nyokap lagi kritis-kritisnya dan butuh biaya yang nggak sedikit buat berobat.
Akhirnya gue daftar di Smanda Sekayu. Gratis. Dan disana ada mbak Us yang nanggung hidup gue.
Sejak SMA biaya hidup primer gue ditanggung sama mbak Us. Bokap paling ngasih uang jajan sesekali. Kakak-kakak gue yang lain terkadang transfer uang jajan juga ke ATM. Intinya sih gue banyak pemasukan. Hihihi. Dan masih sampe sekarang.
Pas gue pindah ke Sekayu. Kenny masih kelas tiga SMP sedangkan Irfan kelas satu SMP. Nindi masih dua tahun. Masih lumayan unyu.
Kenny sibuk dengan basketnya. Dia juga nggak tinggal di rumah tapi diasrama atlet-atlet bareng pebasket lainnya. Beberapa kali ikut perlombaan dan menyimpan beberapa medali.
Layaknya atlet basket lainnya Kenny tumbuh tinggi. Berbadan besar. Dan berkulit hitam. Heheh kalo itu sih udah dari sononyeh.
Dari kecil Irfan punya satu hobi yaitu main PS. Dan sejak di Sekayu dia mulai merambah game online. Ini yang ngajarin Kenny. Akhirnya daripada ini anak bolak-balik warnet, Mamanya ngebeliin seperangkat komputer yang nyambung ke internet untuk menyalurkan hobi Irfan itu.
Nindi masih dua tahun dan unyu. Pernah suatu ketika dia ditinggal mamanya ngajar. Di rumah sama gue dan babysitternya. Nggak tau apa asbabun nujulnya tetiba dia nangis. Digendong tetep nggak diem. Eh dia malah melukin daster yang dipake mamanya semalem. Korban wanita karir nih.
Suatu saat ada tetangga baru pindahan dari Riau nempatin rumah kosong di seberang. Mereka punya anak kecil cowok yang seumuran dengan Nindi. Namanya Fauzan biasa Nindi panggil Ujan.
Ujan & Nindi. Nindi & Ujan. Mereka selalu main bareng. Makan bareng. Nggak jarang juga mandi bareng. Ujan anaknya pendiem. Nindi cerewet banget. Namanya juga cewek.
Tapi ternyata Fauzan nggak selamanya tinggal disana. Soalnya itu Cuma rumah yang dikontrak sementara nunggu rumah permanen mereka selesai direnovasi. Mereka harus pindah ke rumah baru. Masih satu kompleks sih. Cuma beda gang doang.
Tapi pas hari kepindahan Ujan gue liat Nindi sangat murung. Nggak bergairah sama sekali. Biasanya padahal nakal dan cerewet. Pas gue tanyain dia diem aja. Pas gue godain sama Fauzan dia tetep diem.
Duh duh duh ini anak udah kek mau ditinggal pacarnya trus LDR-an aje. Yah padahal pindahnya masih sekompleks. Sekali lagi, namanya juga anak kecil.
Makin kesini Nindi makin nakal. Makin nggak terkontrol. Padahal nih ya gue tuh pulang Cuma pas weekend doang tapi tetep aje dia bully.
Contohnya: kalo gue lagi duduk di depan tv dan nonton. Dia bakal dateng dan seenaknya aja gituh ngusir gue. Trus kalo gue nggak beranjak dia bakal nangis deh. trus kalo dia nangis mamanya yang turun tangan. Errrr.
Selepas gue lulus SMA gue hijrah ke Palembang buat bimbel. Sebulan lebih gue nggak pulang. Selama itu juga gue nggak ketemu Nindi.
Pas perpisahan gue pulang ke Sekayu. Tadinya Nindi malu-malu gitu pas gue baru datang. Lama-lama dia melukin gue. Trus pas gue nonton dia nggak ngusir gue tapi malah minta gue kelonin. Bikin terharu.
Tapi yang emang dasar bocah nakal. Hal itu nggak bertahan lama. Balik lagi dia ke habit awalnya. Ngebully gue.
Pokoknya sejak kepindahan gue ke Jogja belum pernah sekali pun gue ketemu Nindi lagi. Menurut laporan mamanya sih dia tambah nakal.
Pernah gue nelpon dia. Satu pertanyaan keluar darinya. Pertanyaan yang setiap kali ditanyakan ke gue. Gue belum bisa jawabnya dengan mantap dan tegas. Dia bilang “ Nduk, nduk kapan pulang ke Sekayu?” gue Cuma berkaca-kaca.
Soon Nindi, soon...

Komentar