Akar Kegalauan [UAS]

mungkin nulis udah merasuk kedalam tulang-tulang gue yang udah mulai keropos. mungkin malah merasuk ke dalam lubang-lubang gigi gue. atau mungkin masuk melalui jalur pernapasan dalam bentuk angin.
gue ngerasa nulis udah jadi sebagian dari hidup yang harus gue jalanin ini.
sebuah kenyesekan mendalam sempat menghampiri kala ada niat yang begitu kuat untuk menulis. kala ada ide yang begitu segar mengalir membaur bersama peredaran darah dari jantung hingga jantung. dari aorta hingga vena. kala semua itu menyerang tetapi situasi dan kondisi sungguh tidak memungkinkan untuk menulis.
ya kemarin kemarin gue uas dan kenapa mesti pas gue harus konsen uas malah ide-ide begitu gencar berdatangan. kenapa pas gue uas malah niat nulis itu guedhe banget? :(
akhirnya nguap kan semuanya karena gue emang harus konsen belajar. yang pada akhirnya juga malah gak konsen karena gue galau.
ah sudahlah itu masa lalu.
tepat satu juli hari-hari saya sebagai penulis tepat dimulai. gak ada alasan buat gak nulis lagi. apalagi dengan ikutan #JuliNgeblog gue harus nulis setiap hari. harus.
dan hal serupa yang buat gue juga gak konsen uas adalah, beberapa buku udah dalam daftar tunggu buat gue baca. sempet gue cicipin dikir pas uas untung gak sampe kecanduan. dan tadi siang selesai ujian mata kuliah terakhir gue sama widia langsung cuss ke gramed hunting bacaan liburan.
ah libur tlah tiba. libur tlah tibaaa hatiku gembiraaaa.
gak tau deh kemana arahnya tulisan ini. tapi gue tetep tahu kemana hati ini harus berlabuh. #eaaa
udeh malem.

Komentar