Inspiring Dee [Bentang Street Festival]

Baca judulnya aja kalian pasti bilang ‘ah jadul nih’ ‘ah out of date nih’ ‘ah baca ah’...
Hih gapapa kali mau jadul atau out of date kek, yang penting nulis postingan. Yagak yagak yagak?
Tanggal 25-26 Mei lalu di Jogja tepatnya daerah Sagan ada event Bentang Street festival  #BestFest yang diadakan oleh Bentang Pustaka. Kalo yang nggak ngerti Sagan dimana, dari bunderan UGM lurus ke selatan ada perempatan belok kiri.
Bentang Pustaka sendiri adalah penerbit buku yang berdomisili di Jogja. Itulah kenapa Bentang Street Festival hanya diadakan di Jogja. Katanya akun @bentangpustaka sih tahun depan bisa diadain di kota lain.
Kalo yang nggak tau Bentang ini yang nerbitin buku-bukunya Dewi Lestari dari serial Supernova, Perahu Kertas, Madre, dan lain-lain. Bukunya mbah Sudjiwo Tedjo yang Lupa Endonesa juga diterbitin Bentang. Tahu Laskar Pelang dong? Iya itu Bentang juga yang nerbitin. Keren ra jal?!
ini dia rundown acaranya. dua hari penuh.
Nah acara yang digelar juga bermacam-macam ada Grebeg Gunungan Buku dan Penampilan Sepeda Buku sebagai tanda dibukanya rangkaian acara Bentang Street Festival ini. Grebek gunungan buku diwujudkan sebagai rasa syukur, layaknya orang-orang keraton Jogjakarta yang sering ngadai grebek gunungan di beberapa acara adat. Jadi ada segunung buku dan pengunjung bisa ‘ngegrebeg’ atau berebut ngambil bukunya. Gratis loh! Nah gue sendiri nggak bisa dateng karena sibuk ngiris-ngiris semangka. Udah baca ini dong ya?
Selain grebeg buku ada juga Lomba Menulis Surat dan Parade Penulis Cilik. Acara ini khusus untuk bentangers beliadi bawah 13 tahun, yang masih unyu-unyu gitu. 
Acara lainnya adalah Coaching Clinic. Khusus untuk bentangers yang punya naskah dan ingin menerbitkan naskahnya bisa mengonsultasikan naskah mereka bersama editor Bentang Pustaka. Untuk naskah sendiri boleh naskah fiksi maupun non-fiksi. Di #BestFest juga ada Drop Box, untuk bentangers yang punya naskah bisa menaruh naskah mereka disana. Sukur-sukur nanti di terbitin sama Bentang. Dan malangnya gue yang belum punya naskah. Hiks!
Betang juga dengan murah hati mendatangkan penulis-penulis kece yang ngadain talk show. Free entry loh! Emang berkaca-kaca nih mata kalo denger yang free- free. Wahahahaha. Namanya juga...
Eh sebenernya nggak free-free amat jga sih. Setiap pengunjung yang datang diharapkan membawa satu buku bekas layak baca yang nantinya akan disumbangkan. Sekalian berbagi kan.
Tau Soleh Solihun dong? Itulah stand up comedian yang main di fil Raditya Dika yang Cinta Brontosaurus. Beliau juga dateng dan ngadai talk show loh. Selain itu juga ada penampilan dari komunitas stand up comedy Jogja. Pasti penuh dengan tawa. Lagi-lagi gua juga gak dateng. Hiks!
Mbah Sudjiwo Tedjo juga datang sebagai salah satu penulis Bentang.
Daaaaaaan yang paling gue tunggu-tunggu adalah talk  show with Dee. Yap penulis Perahu Kertas salah satu penulis favorit gue. Pas acaranya gue harus dating dong, walaupun sebenernya gue ada tanggungan tugas yang belum kesentuh. Wahever lah tugas mah bias besok-besok lah talk show sama Dee hari ini doing. Begitulah otak gue jalan.
Mbak Dewi Lestari ini bias dibilang lancang banget cantiknya. Bayangin mamen umurnya udah 30 ke atas tapi masih cuantik.
Tiga yang paling gue inget perkataan dari beliau:
1.       Penulis itu paling rentan gila.

Whatever lah gila kek gue masih punya mabisi buat jadi penulis sekeren Dee.

2.       Self-motivated itu yang paling penting.
Setuju banget gue. Menurut gue semangat itu datengnya dari intern. Bullshitlah kalo ada yang bilang nggak semangat karena belum disemangatin sama orang lain. Kalo gue walaupun nggak ada yan nyemangatin tapi kalo dari dalem hati udah ada tekad, I will lah. Berlaku sebaliknya.
3.       Kalo saya mentok banget, saya mandi.

Hehe kalo yang ini no coment deh.
Well gue udah menobatkan diri sendiri untuk jadi a’Dee’ction!
Dan harus mulai nabung-nabung nih buat beli semua karyanya Dee. Harus!
Balik lagi ke #BestFest. Bentang Street Festival ini bertembat di tiga café di daerah Sagan. Ialah Water Bank Café, Geronimo Café dan Myoozik Café. Semua deketan kok tempatnya dari satu café ke café lain bias ditempuh Cuma dengan jalan kaki. Gue sih Cuma ke Myoozik Café soalnya acara talk show Dee disana. Pengen sih ngider ke tempat lain tapi kemarin itu udah sore banget dan mau hujan.
Oh iya hamper lupa, di talk shownya Dee sempet nyanyiin lagu yang harusnya jadi soundtrack Madre tapi nggak jadi karena udah nggek keburu lagi waktu buat produksinya. FYI aja itu pertama kalinya dinyanyiin didepan umum loh. Judulnya aja gue lupa nggak tau disebutin nggak tau enggak juga sih.
Dan malangnya gue nggak dapet tempat duduk karena pas gue dating semua kursi udah penuh. Foto dan tanda tangan juga nggak dapet saking ramenya. Hiks! Next time dinner barenglah. Hehe.
Weits  hamper lupa gue dating kesini bareng @hafidhiani dong. 
Here are some photos: 
Cap tanda diperbolehkan masuk.
At Myoozik Cafe

Komentar