Ngadem di Kali Adem


27 Oktober 2013 10.30 am
 “Sa dolan-dolan yok.” Sambil baca Koran Khoir nyeletuk ke gue yang lagi ngisi TTS Kompas Minggu. Denger kata dolan-dolan insting happy-happy gue langsung idup. Dengan semangat membara, mata berapi-api gue balikin badan dan…
“Yok yok. Meh dolan ngendi?”
“Hambuh koe karo Hanik tah sing sering mlaku-mlaku.”
“Hlaaa aling yo mung nonton bioskop wae.”
“Yo ayo tho pengen nang nggon sing sejuk ki hlo. Kaliurang wae po?”
“Yooo. Tapi ngendi? Sek-sek tak sercing sek wae yah. Tapi wis jam setengah sepuluh ki ra popo? Nunggu dzuhur sekalian po?”
“Yo lah. Adus sek yo an kono!”
“Siap.”

10.40 am
Dari pagi gue nggak mood buat ngerjain apapun. Karena hari minggu emang harinya buat males-malesan. Gue ngisi TTS sambil baca-baca artikel MBDC biar teteup update. Ajakan Khoir bener-bener akan ngerubah destinasi hari ini dari harinya buat malas-malasan jadi harinya buat piknik! Yeay. Gue suka piknik. Kebetulan otak gue emang lagi kemrungsung banget. Buat agak ngerefresh otak sebelum UTS ica kaleee~ maen-maen ke Kaliurang. 

Segenap upaya untuk sercing daerah mana yang akan kita kunjungi muncullah nama sebuah tempat ialah Kali Adem. Terletak di desa Kinahrejo daerah Pakem, Sleman. Katanya sih dari sini bisa liat puncak Merapi dengan jelas dan menawan tentunya. But keterangan di sebuah blog pariwisata—YogYES—mengatakan bahwa waktu yang paling tepat untuk berkunjung adalah pagi hari. Yup sebelum Merapi ketutup kabut. But well, gak papalah gak liat dengan jelas yang penting dapet ademnya buat dinginin otak yang udah mau meledak. 

12.45 am
Singkat cerita gue selesai mandi, makan dan solat dzuhur. Lalu cabutlah kita. Tentunya ditemenin Elang gue.

1.30 am
Awalnya semua baik-baik saja. Sampai akhirnya kita sampai di Jalan Kaliurang KM. 16 dan ban motor gue bocor. Duh aneh-aneh aja nih Elang. Hari biasa nggak mau ngambekan gini eh pas dibawa jauh-jauh malah rewel . Nggak kece banget ah. Terpaksa perjalan kita harus ketunda beberapa menit dan karena bengkelnya ngantri, makin lama deh ketundanya.

2.00 pm
Setengah jam nunggu akhirnya selesai ban Elang ditambal. Dan emang kerasa banget bedanya. Tadinya berat banget gue ngegas, setelah di tambal jadi enteng gitu. Kali ini Elang kece badai. Bayangin kalo dia nggak ngambek di awal-awal dan malah ngambek pas udah di Kali Adem. Kan jalanannya nanjak-nanjak tuh. Bisa gempor gue dorongnya.

2.40 pm
Kita sampai di Kinahrejo. Tiket masuk 3000 rupiah plus parkir 2000 rupiah, total 5000 rupiah untuk masuk ke kawasan wisata Lava Tour Kali Adem. Ekspektasi gue, gue bisa sampai ke puncak Kinahrejo dengan mudah menggunakan motor. Salah. Motor kami harus di parker dan ke puncak dengan berjalan kaki. Oh my gosh.

Karena udah terlanjur sampai di sana dan sama aja kita nggak dapet apa-apa kalo nggak liat puncaknya dengan sedikit bujukan akhirnya Khoir nurutin mau gue buat naik. Hap hap ngos-ngosan naik ternyata nggak semudah dan sedeket yang gue kira. Hiks.

Sebelum sampai puncak ada petilasan Mbah Maridjan. Itu loh juru kunci Merapi yang wafat pada saat meletusnya Merapi. Tahun berapa hayooo?

Disana ada rumah Mbah Maridjan dan beberapa perabot peninggalan beliau. Ada mobil yang digunakan untuk menjemput beliau namun kala itu beliau kekeuh tidak mau turun gunung. Alhasil lenyaplah mobil itu seisinya—relawan dan reporter vivaNews—dilahap lahar. Ada juga pekuburan Mbah Maridjan.
kalo nggak salah ini APV.

3.28 pm
Puas lihat-lihat, foto-foto dan menghirup udara segar kita berdua memutuskan untuk salat ashar di sana. Di dekat rumah Mbah Maridjan itu ada mushala kecil namanya Al Amin. Pas air keran nyentuh kulit beuh adem e rek. Rasanya pengen narik tangan lagi dan mengurungkan wudhu di sana. Nasi sudah menjadi bubur. Dingin sekalian deh. Lagian salat kan wajib.

Masuk ke bagian dalam mushala ternyata ada lukisan Mbah Maridjan. Nggak sempet lihat siapa yang bikin, tapi beginilah penamakan lukisan itu.
tebak mbah maridjan yang mana?


3.41 pm
Salat usai kita berencana melanjutkan perjalanan ke puncak Kinahrejo. But wait, gue ngerogoh-rogoh saku jaket ternyata nggak ada kunci Elang di sana. Di kantong celana juga. Panik mulai melanda kita berdua. Rencana ngelanjutin ke Puncak Kinahrejo pun kami urungkan. Karena nggak lucu banget kalo sampe kita nggak bisa pulang karena kunci motor ilang. Nggak kece bangetlah.
Setengah berlari (turun gunung) kita balik ke parkiran. Kira-kira jarak yang haru kita tempuh 4 KM. turun gunung nggak semudah yang gue kira. Jalan kita harus lebih hati-hati karena kepleset dikit lo bisa nyungseb sampe kaki gunung. Nggak mau kan?

Sampai di parkiran nggak ada kunci yang ngegantung di motor. Kepanikan naik ke level  72. Dengan muka melas, gelisah, dan salting gue menghampiri paman tukang parker dan menanyakan perihal kunci tersebut. Dengan sumringa nyengir agak kuda dan muka jail paman tukang parkirnya ngeluarin kunci motor dari saku kemejanya. Jantung gue berlompatan saking girangnya.

3.59 pm
Tanpa buang waktu kami langsung cabut. Yup cuaca makin gelap dan butiran H2O mulai jatuh ke Bumi. Kali ini gentian Khoir yang bawa Elang. Gue? Nikmatin pemandangan sore yang kece badai meeen~

Muka diterpa angin, dingin, kayak dapet ciuman dari Tuhan. Menyenangkan.

5.00 pm
Perjalanan pulang Cuma memakan waktu 59 menit. Sangat singkat dibanding pas kita berangkat. Ini pertama kali diboncengin Khoir. Dan gue akui Khoir selevel sama gue dalam hal nyetir motor.
Baiklah permirsa sampai sini saja jalan-jalan kita kali ini. Dan karena kecewa nggak sampai ke puncak mungkin aja ada jalan-jalan ke Kali Adem part 2. Sekian.

selfie:


Side story:
Sebenernya ini kali ketinganya gue naik gunung--sebenernya anak gunung, tapi sebut saja gunung, biar gue seneng, bikin seneng orang pahalanya gede loh—dan ini kali keduanya gue teledor ninggalin kunci motor nggantung gitu aja. Hih!
Pertama, gue naik Dieng. Waktu itu sama keluarga dan naik mobil. Jadi, nggak ada alasan buat ninggalin kunci motor. Kedua, ke Goa Seplawan. Gue pernah cerita nih di sini. Ketiga ya di Kali Adem ini. Keempat, kelima, keenam dan keseterusnya semoga kecerobohan ini tidak terulang.
By the way gue pengen banget ke Bromo.




Komentar

  1. Gue pengen kesana, tapi belom kesampean.
    Mau banget aja, ngeliat secara langsung. Pemukiman itu setelah kejadian letusan gunung merapi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayuuu, nabung dong.. emang asal kamu darimana?

      Hapus
  2. mana kalinya? kok cuman foto di batu batuan gitu? -___-

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalinya sat,, kena lahar dingin pas merapinya meletus kak :(
      jadi kali adem itu kali (sungai) yang ngalirin lahar dingin (adem)... gitu *agak sotoy*

      Hapus
  3. itu mah bukan adem tapi hooootttt

    BalasHapus
    Balasan
    1. adem kok kak.. suweerrrr --v

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  4. Keren... anak Jogja ya ini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak,,
      kakak anak jogja juga? :))

      Hapus
  5. waah aku baru dari sini juga, tp belum sempat di posting,,ada museum erupsi yg bikinan warga juga kan.??, gak sekalian mampir ke museum Gunung Merapi di Kaliurang mbak??

    salam EPICENTRUM, mampir ya kakaak :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum sempat, terhalang hujan kemarin..
      kan ada Ngadem di Kali Adem Part II Insyaallah :)

      TKP (y)

      Hapus

Posting Komentar